oleh

Peredaran 2 Kg Sabu Digagalkan, Polisi Tangkap 3 Tersangka

Samarinda, Kaltimnow.id – Peredaran narkoba jenis sabu-sabu seberat 2 kilogram berhasil diungkap Satuan Reserse Narkoba Polresta Samarinda, pada Minggu 16 Januari 2022 lalu.

Dalam kasus tersebut polisi mengamankan tiga orang tersangka, yakni berinisial RF (31) yang merupakan penerima sabu dan perempuan berinisial VR (36) yang merupakan perantara, sedangkan tersangka ketiga masih mendekam di Lapas Narkotika Kelas IIA Samarinda bernisial RP yang berperan sebagai pengendali.

Kasus ini terungkap setelah Polresta Samarinda menerima laporan masyarakat bahwa di Jalan Aminah Syukur Samarinda sering dijadikan tempat transaksi narkoba. Setelah dilakukan pengembangan, tersangka RF akhirnya berhasil ditangkap saat sedang mengendarai sepeda motor.

Polisi juga mengamankan barang bukti berupa dua kresek besar warna hitam berisi dua paket/bungkus narkotika jenis sabu seberat 2.000 gram bruto yang dibalut dua plastik kresek kecil warna hitam.

Berdasarkan keterangan RF, barang bukti tersebut didapat dari RP melalui perantara VR. Polisi pun kemudian bergerak dan menangkap VR di Kecamatan Samarinda Ilir. Dalam penggeledahan di rumah VR ditemukan barang bukti berupa satu tas ransel yang berisi satu pack plastik klip kecil. Berdasarkan keterangan VR, barang tersebut milik RP yang berada di Lapas Narkotika Kelas IIA Samarinda.

Kapolresta Samarinda Kombes Pol Ary Fadli mengatakan, bahwa saat ini pihaknya masih melakukan pengembangan terhadap asal-usul barang haram yang disita dari tangan RF.

“Hubungan RF dan VR adalah teman. Jadi RF ini membutuhkan barang, kemudian meminta bantuan VR dan dia langsung mencari jalan, kebetulan RP bisa menyediakan barangnya,” ungkapnya saat melakukan konferensi pers di Mako Polresta Samarinda, pada Rabu (19/01/2022).

Perlu diketahui, RF dan VR merupakan warga kota Samarinda. Keduanya adalah pelaku utama, karena mereka lah yang memesan hingga menerima barang.

“Rencana awalnya, barang itu sampai ke Samarinda. Tapi hasil keterangan pemasarannya, untuk sementara akan dibawa ke Kabupaten Berau,” bebernya.

Pada kesempatan itu, Ary membeberkan bahwa RP sudah menjalani tahanan di dalam Lapas narkotika selama 6 tahun. Akan tetapi, ia mampu mengendalikan sebagai penghubung dan penyedia barang haram tersebut.

“Untuk di dalam Lapas masih kita dalami agar dapat mengetahui bagaimana alat komunikasi ini bisa masuk, kita bekerja sama dengan Lapas Narkotika,” jelasnya.

Dalam kasus tersebut tersangka dikenakan Pasal 114 ayat (2) Subs 112 ayat (2) Jo pasal 132 ayat (1) UU RI No.35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara.

“Kita Juntokan (Jo) pasal pemufakatan karena memang ada koordinasi antara mereka untuk bersama-sama melakukan kejahatan ini. Tersangka hingga barang bukti lainnya diamankan di Mako Polresta Samarinda guna proses penyidikan lebih lanjut,” jelas Ary.

Penulis: Cintia Rahmadani

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed